Vienna Food Mask Review [Matcha Green Tea]

Vienna Food Mask Review

[Matcha Green Tea]

Laptop aku udah bener dong :3

Kita kembali ke jalan yang benar.

Kali ini, lagi-lagi yang mau ku review itu masker Vienna. Yuhu, si masker murah meriah asal Indonesia. Pasti kalian sering liat tuh di Guardian dan kawan-kawannya. Yang ini varian paling baru, yaitu varian Face Food. Gila, ini varian masker Vienna kok banyak banget dah?

Ga pengen endorse aku gitu, biar ku review semuanya? *ngarep endorse*

- Kemasan Produk -

Kemasannya agak beda nih, biasanya kotak sekarang panjang. Tapi isinya sama aja kok, 15ml. Masih sama juga dengan maskot mbak mbak handukan sambil maskeran. Dibelakangnya juga masih ada keterangan lengkap. Bedanya sekarang ada quotesnya gitu :3 Chu banget, good job Vienna!

asyique, mb.

- Tekstur dan Kegunaan -

Yang aku cobain ini varian Matcha Green Tea. Selain ini, mereka punya dua varian lagi untuk seri Face Food. Ada red velvet sama French Macaron. Makanan semua. Sambil maskeran sambil ngendus ngendus kali aja lapernya ilang abis itu. Soalnya parah sih baunya enak banget! Manis gitu, ya bau green tea sih. Dan ngga menyengat samasekali. Ena lah, mayan ganjel perut.

Tapi aneh ngga sih, matcha kan green tea?

Mikir mikir dah lu.

Teksturnya si masker sendiri kental, jadi ditaruh di muka ngga gampang ngalir. Lebih kental sedikit dari yang item yang femes banget itu. Rada susah sih diratainnya, itu di foto aja ngga rata. Warnanya ijo (yaiyalah matcha kan ijo), tapi bukan ijo ingus loh ya. Ijo matcha aja gitu. Tapi waktu dipakai ke muka warnanya jadi sheer gitu, jadi khilaf makainya kebanyakan

Nah keringnya si vienna green tea ini, buset dah, seabad. Asli lama banget ajegile untung ga disuruh beli minyak ke warung tuh. Tapi enaknya si masker ini ngga narik di muka walaupun namanya sendiri tuh peel-off mask. Jadi dipakai makan yaudah gitu gapapa, ngeletek dikit deket mulut.

Dikit doang, ngga ngaruh sama masa depan.

maskeran dulu, khak!

Awalnya aku ngga yakin sama kekuatan ngeleteknya soalnya kayak tipis tipis unyu gitu kan. Tapi waktu dikeletek……..

SHAKID KHAK!

Ga nyangka sakit banget buset ya Allah nyerah. Sepadan sih sama hasilnya, bulu-bulu halusku keangkat. Bahan komedo yang biasanya ga mempan sama si item keangkat. Wowowow, takjub. Gapapa deh sakit, kalo kata einstein mah beauty is pain ye ga.

Tadi kubilang aku pakainya kebanyakan kan ya, jadi otomatis masih ninggalin sisa sisa masker yang belum kering di muka. Aku kira bakal sama kayak si item yang kalo kena air jadi cair lagi. Ternyata engga ini. Vienna green tea ini keukeuh tetep jadi masker. Gitu dong, punya pendirian. Sisa sisa keletekan maskernya tuh juga kayak karet banget, kalo yang item kan ngga kayak kertas gitu.

Yha bandingin aja terus kak, gaenak tau. -item, 2018

Efeknya di muka? Mukanya alus banget, tapi ngga bisa ngalahin si masker beras yang lagi aku cinta banget. Komedo juga keangkat semua pan tadi udah bilang yak. Mayan sih ini, kalo lagi males ngeracik masker beras bisa banget pakai ini. Dan walaupun di peel-off, abisannya itu ngga kering. Tetep lembab gitu jadi ena. Efek brighteningnya? Kaga keliatan lah buset baru sekali pakai ini.

Overall, mayan ini si vienna green tea. Kayaknya malah lebih ena yang ini daripada si item. Cuma harganya lebih mahal sih, sekitar Rp. 18.000,- an kalau ngga salah. Aku belinya di Tokopedia.

Vienna, boleh dong endorse ekeu. *tetep mengemis endorse kek dibaca aja sama pihak sana*

Diana Safitri

A sloth-blogger based on Surabaya who love eat more than anything. Beauty-related lovers, cute things hoarder, DIY junkies, pengangguran-seumur-hidup-tapi-uang-selalu-cukup wannabe. More about me : @didiana.s on instagram and @blogkatadiana on facebook. See ya!

Lihat Komen

Share
Ditulis Oleh
Diana Safitri