Kategori: Tulisan random

#TrashTalkToday: Basa Basi (basi beneran)

Hm, susah juga ya buat trashtalk. Padahal aku bikin seri ini biar kalo ga sempet nulis bisa nulis ngasal.

Eh susah juga.

Yang mau ditulis banyak, nulisnya gabisa. Sekalinya ditulis kek orang mara mara ga punya uit. Ya nasip.

Beklah, mumpung masi suasana lebaran ku pengen mbatin tentang basa basi.

Basa basi yang paling umum pas lebaran, alias waktu kumpul bareng om dari misannya ponakan yang anaknya tante dari cucunya uyut yang ke 8, adalah pertanyaan "kapan".

Kapan nikah?
Si itu aja udah nikah, kamu kapan nyusul?
Kapan wisuda?
Kapan kerja?
Kapan mati?

Atau pertanyaan 5W1H lainnya seperti

Pacarnya mana?
Kerja dimana?
Gajinya berapa?
Skripsi gimana?

Atau bahkan pernyataan

Gendutan ya
Ih jerawatan sekarang, kangen sama pacarnya yaaaaa
Kurusan ya
Tinggian ya
Tuaan ya
Kok tambah kayak papan?

Genggeskah pertanyaan pertanyaan itu? Bisa iya bisa ngga.

Sebagai generasi milenial, kebanyakan dari kita pasti nganggep itu hal gengges. Aku pun kadang mikir "uopo seh" waktu ditanya hal-hal gituan. Soalnya kesannya ikut campur banget ga seeeeh.

Tapi, sebenernya hal itu ngga gengges gengges amat kok. Cukup gausah dimasukin hati aja. Daripada ngerasa terganggu gitu, toh cuma sekedar basa basi. Ada juga kamu yang terganggu, bukan mereka. Mereka nya mah sante sante makan nastar, kamunya makan ati.

Tanggepinnya sekalian, genggesin juga.

Contoh nih

"kamu kok ga ikut bapakmu kerja di pertamini aja sih kan enak gajinya banyak"

"eheheheheh males"

Terus mukanya kaget gitu. Yadu biasa aja keles.

Atau kalo udah mulai bawa bawa badan

"ih itu jerawatnya lo dirawat"

Bales aja

"udah, makanya tambah subur. Keenakan dia"

Ehe.

Bukannya kalian ga boleh marah sih ditanya gituan. Aku pun kadang kesel. Cuma ya gimana ya, enakan kalo ngga diambil hati gitu lo. Ditanggepin nya sante. Enaknya tuh di kita, mereka mah ga ngaruh mau kalian jungkir balik marah marah juga. Yauda anggep aja angin lewat.

Jan gampang butthurt :))

Sebagai orang yang sedang menuju ketenangan hidup yang haqiqi, cara ini efektif sih. Ngga cuma nanggepin basa basi, orang yang ngeselinnya kek apa tanggepinnya santai aja. Niscaya hidupmu kek orang ga niat hidup saking tenangnya *thumbs up*

kalo gabisa, mangkir aja udah :))

Kadang mangkir itu dibutuhkan lho ehe.

Dah ah.

Kan ga jelas kan.

Diana Safitri

Mom of one daughter and two cats. A sloth-blogger who love eat more than anything. Cute things hoarder, DIY junkies, pengangguran-seumur-hidup-tapi-uang-selalu-cukup wannabe. Check @katadianaaa on instagram to know more about me. See ya!

Share
Ditulis Oleh
Diana Safitri