[Review] Wardah Cheek and Liptint (vs Emina liptint)

Wardah ngeluarin liptint? Serius, liptint wardah? Iyes, wardah akhirnya ngeluarin liptint, nyusul adeknya si Emina. Namanya Wardah Cheek and Liptint. Apakah mereka akan kembar? Atau Emina akan unggul? Ataukah Wardah yang akan unggul?

By the way, akhirnya diana kembali ke dunia nyata ehe ehe.

Kemasan Produk

Boxnya kulihat masih satu tema gitu sama si Emina, beti beti lah. Di bagian depan ada warna yang sesuai dengan warna liptint didalamnya (tapi tetep dominan putihnya). Di samping boxnya warna turqois khas Wardah yang berisi penjelasan singkat, cara pakai, ingredients, dan tanggal kadaluarsa. Dan di bagian atas ada nama shadenya si liptint.

Nah yang beda itu botolnya. Kalau Emina kan botolnya agak transparan dan glossy, kalau Wardah ini botolnya ngga transparan dan dove gitu. Tapi, biar ngga bingung, si Wardah ini nyamain warna botolnya sama warna si liptintnya! Dan menurut aku desainnya lebih ringkes aja sih, jadi kusuka botol Wardah.
Wardah 1-0 Emina.

Di botolnya sendiri ada nama produknya, nama shadenya, dan tanggal kadaluarsa. Jadi walaupun boxnya sudah babay gudbay, kalian masih bisa lihat kapan si liptint wardah ini harus dibuang. Tapi ya tapi, mbok kalo ngasih stiker nama shade tuh yang nggenah gitu, masa tulisannya ngga keliatan? Masa kita harus mendelik gitu? Tapi karena warna botolnya sudah mencerminkan isi hati liptintnya, jadi kumaafkeun.

Cuma ya coplok aja lah gengges.

kalo ngga mendelik ngga keliatan.

Untuk aplikatornya agak beda nih. Aplikator Emina kataku kan mirip lipgloss, nah kalo Wardah itu kayak lipmatte biasa. Runcing di ujungnya, terus gagangnya ngga terlalu panjang. Sama aja sih, enak buat pengaplikasian produk.

Tekstur dan Kegunaan

Kali ini aku ngga berusaha beli lengkap, soalnya…….sayang duid. Jadi aku cuma beli warna yang paling merah, alias nomor 01 Red, Set, Glow! Kenawhy? Biar lengkap aja, kan kemarin yang Emina ngga dapet yang warna merah ehe ehe kan ade qaqa gicu. Nomor 01 ini warna merah darah (ok serem) tapi ya intinya warna merah oren agak gelap gitu deh. Warna-warna yang sukses bikin gigi putih.

Waktu aku pake liptint ini, aku selfienya nyengir mulu kek kuda.

atas: satu layer. bawah: dua layer

Sayangnya (atau untungnya?) warnanya ngga seintens itu. Jadi waktu diaplikasiin warnanya sheer. Tapi ya bisa di build up banget kok sampe warnanya intens.

Tiati, tar dikira abis makan ayam idup.

Terus baunya ya, lucu. Waktu aku pake tuh aku mikir dulu. Terus diinget-inget, baunya kayak odol kodomo masa 🙁 Kenapa sih kalian ini, satunya bau krantindaeng satunya bau kodomo. Suka gemes akutu. Dan baunya lumayan stay sih, walaupun nda mengganggu tapi kadang-kadang suka kecium baunya. Even sudah sekitar 10 menitan dipakai. Cuma ya ngga seintens waktu pertama kali dipakai sih, cuma kan masi kecium. Yha gitulah. Buat aku sih ga masalah. Mungkin kamu yang ngga suka produk yang bau bau wangi gitu bakalan sedikit terganggu.

Tekstur dari liptint ini ngga cair, tapi lebih ke kayak gel aja gitu. Makanya aplikatornya kan beda sama punya Emina. Dan emang beneran lembab banget! Walaupun gitu tetep ngga berasa pakai apa-apa kok di bibir. Lembabnya itu beneran ngelembabin sampe aku lupa pakai lipbalm tuh bibirku ngga apa-apa. Karena dia lembab, jadi hasilnya ngga bakal matte. Hasilnya bisa dibilang satin lah. Ajaibnya, ngga transfer loh! Ebuset, kok bisa dah?

abis diguyur air mata. ga deng, air ledeng.

Sayangnya, walaupun dia ngga transfer tapi kalo digosok bubar. Lha wong dicuci pake air doang bubar jalan kok. Ninggalin stain sedikit banget, ngga butuh effort gede buat lihat stainnya ini. Cuma kalo dipakai makan soto sih kayaknya ngga bakal ngestain sedikitpun. Aku nyoba biarin stainnya itu dan ya ngga ilang sih. Padahal kan aku mandinya sabunan. Abis dua kali sabunan baru ilang.
Yaiyalah sabunan masa kaga dah.

Jadi intinya untuk ketahanannya Emina menang. Wardah 1-1 Emina.

Wah imbang.

Sebenernya ini preferensi pribadi aja sih, lebih suka yang mana. Kalo aku sukanya yang gratis. Tapi walaupun ngga gratis, liptint wardah ini murah banget kok, cuma Rp. 35.000,- di Roxy Jember. Api disana emang suka keterlaluan harganya sih, kalo buat yang diluar jember bisa beli di LAZADA seharga Rp. 49.000,- .

Diana Safitri

A sloth-blogger based on Surabaya who love eat more than anything. Beauty-related lovers, cute things hoarder, DIY junkies, pengangguran-seumur-hidup-tapi-uang-selalu-cukup wannabe. More about me : @didiana.s on instagram and @blogkatadiana on facebook. See ya!