[Review] Liptint La Tulipe (Peach Cake dan Red Velvet)

Whoa, kayaknya lagi musim liptint ya di indonesia. Semua brand ngeluarin liptint, sih. Yang paling baru ada dari La Tulipe, namanya La Tulipe Lip Tint. Liptint ini lagi heboh banget di indonesia. Selain karena packagingnya yang super gemes, ya karena pacakgingnya jiplak brand korea banget.

Jadi yha hebohnya antara plus dan minus, sih.

Etdah La Tulipe. Terinspirasi sih terinspirasi, cuma yha jangan jiplak plek ketiplek gitu juga. Itu namanya bukan terinspirasi kali, itu namanya nyontek.

Tapi gapapa, ku apresiasi sekali perubahan packagingmu yang pesat sekali ini. Tapi lain kali jangan nyontek yha!

Baiklah, mari kita bahas si liptint terheboh 2018 ini!

Kemasan Produk

Liptint La Tulipe ini tetep datang dengan box, ngga gelundung plung langsung botol liptintnya. Boxnya lucuk, tangkai eskrimnya keluar gitu :3 di boxnya ada keterangan singkat tentang si liptint, komposisi, tanggal kadaluarsa, dan shade liptintnya sendiri. Warna boxnya tuh ngikutin shade dari liptintnya, jadi yang oranye ya warna boxnya oranye sama pink gitu. Desainnya lucu ya, kayak eskrim leleh :3

Sudah berapa kali aku ngomong lucu?

Ini dia botol liptintnya! Gagang eskrimnya warna krem, dan warna eskrimnya sendiri pink sama warna dari si liptint soalnya botolnya transparan. Di botolnya sendiri cuma ada informasi nama shadenya aja, bahkan tanggal kadaluarsa aja ngga ada. Gimana ini La Tulipe?! Nanti aku keracunan liptint gimana?!

Ya buset lebay amat. Intinya boxnya jangan dibuang ya kaka kaka~

Karena si botol kontet, jadi gagangnya juga ikutan kontet. Dan aplikatornya juga perasaanku lebih kecil dari aplikator liptint lainnya (gatau lagi kalo aku suudzon). Bentuknya sih sama aja, pipih di bagian ujung, gampang banget buat mengaplikasikan si liptint.

Tekstur dan Ketahanan

Tekstur liptint ini menurutku bukan liptint banget sih, soalnya teksturnya itu kental agak moussy. Sekilas malah kayak lip cream cuma finishnya aja yang beda. Finishnya itu di bibir enaaaaaak banget, kayaknya liptint paling lembab yang pernah tak pakai ya liptint La Tulipe ini. Karena dia lembab, jadi agak transfer sedikit. Kalau wardah itu lama kelamaan lembabnya hilang, beda sama La Tulipe. Lembabnya itu tahan di bibir. Wardah itu kayak kamu habis pakai liptint terus pakai lipbalm, kalau La Tulipe ini ya emang liptintnya lembab.

Teksturnya juara!

Liptint ini tadi waktu baru sampe langsung aku cobain dan kebetulan mamang mamang es potong lewat jadi aku beli. Dan aku lupa kalau aku lagi pakai liptint, padahal liptint ini agak lengket sebenernya. Mungkin karena lembab banget kali ya. Nah, aku makan eskrimnya barbar. Tapi pas ngaca warnanya 90% utuh! Baru inget aku lagi pakai liptint ya karena aku ngaca. Sip, barbarproof.

Terus, abis aku swatch di tangan kan aku hapus pakai remover tuh. Gampang hilangnya kalau di tangan. Pas di bibir…………..ampun sampe perih khak. Warnanya ngga ilang-ilang.

Ajegile, ini sih sampe sepuluh kehidupan kemudian juga masih ada kayaknya.

Tapi aku agak komplain sama baunya. Persis produk lip and cheeknya, baunya liptint ini aneh. Kayak apa ya, kayak mau bikin bau kue tapi nanggung banget gitu lo. Masih kecium bau kimianya. Tapi untungnya baunya ngga sebegitu kuatnya jadi waktu diaplikasiin baunya ngga kecium jadi aman lah. Komplain ngga komplain ini.

Lagi-lagi, aku cuma dapat dua shade. *cry*
Sebenernya, ngga semua tekstur dari liptint ini sama sih. Yang peach cake ini, teskturnya kataku jelek banget. Terlalu patchy, dan warnanya neon banget gitu. Masa iya aku mau pakai warna oranye gonjreng?!

Desperate akutu liatnya.

Tapi, waktu dipakai warnanya berubah. Titisan power ranger apa ya. Warnanya jadi bagusssss banget! Kalau dipakai satu layer warnanya jadi pink ala ala mlbb, tapi kalau dipakai dua layer peachnya baru keliatan.

DAN ITU BAGUS BANGET YATUHAN HKAGFSKQEAKHQEIWUFRGWEYSLHIHDEIU STRES.

Dari yang tadinya desperate aku malah jadi cinta banget sama shade ini! Tapi kataku harus banget bibirnya di lap lakai tisu, buat ngangkat sisa-sisa liptintnya. Kalau ngga gitu bakal jadi aneh. Liat aja tuh, diatas.

If you wondering, yes ku tyda pakai makeup.
Nah shade ini nih, yang betah banget nangkring di bibir. Teskturnya enak banget, sekali swipe langsung rata warnanya. Warna ini namanya red velvet, jenis-jenis warna yang bikin gigi putih gitulah. Wearable ngga sih? Menurutku ya masih wearable. Ngga tau kata kamuh.

Kataku La Tulipe harus lebih improve lagi sih, terutama soal bau. Kalau baunya ena kan kitanya juga ena, lipe 🙁 tapi itu minor sih. Yang paling penting sih La Tulipe lebih berani berinovasi dan itu udah bagus! Cuma tetep, jangan nyontek yha~

Oiya, harga dari liptint ini Rp. 40.000,- untuk 6gr (lebih banyak kan dari liptint lain). Cuma aku beli di Lazada cuma Rp. 39.000,- dong ehe ehe buruan beli sana soalnya susah nih nyarinya.

Diana Safitri

A sloth-blogger based on Surabaya who love eat more than anything. Beauty-related lovers, cute things hoarder, DIY junkies, pengangguran-seumur-hidup-tapi-uang-selalu-cukup wannabe. More about me : @didiana.s on instagram and @blogkatadiana on facebook. See ya!