[Review] La tulipe Clay Mask

Belakangan ini clay mask lagi hype banget ya gengs. Apalagi setelah kita semua terinvasi sama Suhaylah Salim dengan semua jenis masker Freemannya (yang aku ngga beli satupun bikos belum ngerasa sebutuh itu pakai masker sebanyak bintang di langit). Dan brand La Tulipe ikutan ngeluarin produk masker clay mask loh! Namanya…………La Tulipe Clay Mask.

Emang ngga harus sih, cuma kasih nama tuh jangan yang plek-plekan gitu lah. Kasi nama yang lain kek.

Gimana ya, gitulah. Susah jelasinnya.

Gajadi gajadi, gajadi protes.

Kemasan Produk

Clay mask ini datang dengan box warna dominan putih dan…..lavender? aku gatau ini warna apa ehe ehe maap. Di boxnya ada penjelasan produk dua bahasa alias bahasa indonesia sama bahasa inggris, komposisi, barcode, dan kambing(?) sebagai maskot masker ini karena masker ini mengandung ekstrak susu kambing juga!

Kewl.

Tempat maskernya sendiri berbentuk bulat warna putih. Ngga ada informasi apapun sih, selain nama produk dan tanggal kadaluarsa. Di antara tutup dan isinya ada sekat warna bening yang menjaga kehigenisan si masker.

Ehe mantap La Tulipe.

Oiya, kalau kalian beli clay mask ini kalian langsung dapat spatula juga! Mayan yekan yekan. Dan kalian bisa tanda nih kalau kalian dapat yang ngga baru, soalnya kalau baru maskernya disegelin pakai plastik bening. Jadi hati-hati ya gaes!

Tekstur dan Kegunaan

Seperti clay mask pada umumnya, clay mask ini teksturnya kayak krim. Tau lah ya, pada pernah pake clay mask kan ya? Diratainnya gampang, cuma spatulanya agak susah menjangkau bagian bagian yang nyelempit alias bagian bagian sekitar hidung. Terus somehow agak susah rata juga ga sih? Soalnya aku mending pake jari ngeratainnya.

Tapi gapapa, daripada nyolek masker pakai jari mending pakai spatula bawaannya.

Baunya sih hampir gaada, tapi aku agak notis sedikit baunya itu mirip masker gizi. Iya, masker gizi yang udah pernah tak review dulu. Tapi beneran kalo ngga diendus endus gitu ngga bakal kecium. Jadi aman buat kalian yang ngga bisa sama produk tanpa wewangian (mungkin sih).

Masker ini waktu pertama kali dipakai dingin banget! Seger gitu dipakainya. Terus ku perhatiin cepet banget dah keringnya. Ngga sampai 15 menit sebenernya udah kering. Cuma waktu itu aku pakai sambil ngeblog jadi kebablasan. Terus terlalu kering sampai kaku banget mukaku.

Jangan ditiru ya kaka-kaka~

Kualitas masker ini bagus! Kulitku waktu belum pakai masker ini keadaannya terlantar sejak liburan. Jadi ya, bayangin aja sendiri kasar dan kusamnya kayak apa. Terus pakai masker ini sekali, eh langsung halus! Kusamnya sih ngga seberapa ngaruh ya, cuma halusnya bikin pengen pegang-pegang pipi mulu kek gapernah dibelai. Tapi yagitu, jangan terlalu lama pakainya. Soalnya jadi ketarik banget dan mukaku agak merah abisannya. Gobloknya lagi, handuknya kasar dan ku gosok sekuat tenaga.
Transparan transparan dah itu muka.

tyda bisa senyum bikoz kaku khak~

Sebelum masuk kesimpulan, Sini sini kita apresiasi dulu buat La tulipe yang produknya (dan kemasannya) sudah berkembang sangat pesat sekali uwuwuwu sun dulu.

Secara keseluruhan, masker ini ku rekomendasiin buat yang lagi nyari clay mask lokal dengan harga murah! Harganya cuma Rp. 40.000,- aja dengan isi 25 gr. Tapi aku belinya di jember dong, jadi cuma dapet 32 rebu saja ehe ehe makanya ke jember.

Diana Safitri

A sloth-blogger based on Surabaya who love eat more than anything. Beauty-related lovers, cute things hoarder, DIY junkies, pengangguran-seumur-hidup-tapi-uang-selalu-cukup wannabe. More about me : @didiana.s on instagram and @blogkatadiana on facebook. See ya!