QL Cosmetic Eyeliner Spidol Review

QL Cosmetic Eyeliner Spidol Review

Seingetku, aku belum pernah review eyeliner. Eyeliner yang dipakai sehari-hari loh ya, bukan eyeliner glitter. Aku memang bukan pengguna eyeliner untuk sehari-hari, even makeup aja ngga tiap hari. Tapi aku paling seneng sama makeup tuh ya eyeliner. Ngga tau, mungkin lebih keliatan simpel aja kali ya. Eyeshadow kan ribet, dan aku ngga pinter nyampur-nyampur warna. Jadi mainan eyeliner sajalah aku :’) Pas eyelinerku abis, aku pengen beli eyeliner yang brushnya beda. Sebelumnya brushya itu kayak kuas, sekarang aku beli yang spidol beneran.

Untung ngga kepikiran pakai spidol snowman 🙂

- Kemasan Produk -

Eyeliner ini ngga dateng gelondongan gitu aja, ada boxnya. Boxnya standar QL banget mirip sama maskaranya. Dan disegel eyelinernya, jadi perlu dipertanyakan kalau dateng-dateng udah ngga kesegel seperti gambar di atas. Di box informasinya lengkap mulai dari ingredients sampai tanggal kadaluarsa. Tapi kalau boxnya sudah dibuang ya babay informasi, karena di botol eyelinernya sendiri cuma ada tanggal kadaluarsa doang.

tanggal kadaluarsa segede gaban

Kuas eyelinernya kali ini sesuai namanya, mirip spidol. Yang sebelumnya aku beli tuh eyeliner pen, dan kuasnya ya kayak kuas eyeliner biasa. Enak sih bisa bikin eyeliner yang super tipis gitu, cuma aku pengen yang kayak spidol aja. Pengen bandingin enakan mana sih, kuas lentur atau kaku. Kalaupun ngga enak kan bisa pakai kuas biasa dicelupin ke eyelinernya hehehehehe.

- Tekstur dan Ketahanan -

Eyeliner ini teksturnya cair, tapi keringnya lumayan cepet. Karena ujung tipnya itu beneran spidol, jadi ngga terlalu bisa ngatur tebel tipisnya garis eyeliner yang mau dibuat. Tapi setelah aku bandingin, aku pribadi lebih seneng sama tipe kuas eyelineryang kayak gini. Buat aku tipnya memudahkan aku kalau mau bikin eyeliner yang sama kiri kanan. Soalnya mau ditekan mau kena ngga kena kan garisnya sama aja gitu. Dan aku masih bisa bikin garis tipis pakai eyeliner ini. Untuk ketahanannya, di aku tahan-tahan aja. Ngga yang kena air langsung hilang tak berbekas seperti jejak mantan gebetan. Dan lunturnya itu bukan luntur yang berubah jadi air lagi, tapi mengelupas. Ngga khawatir bikin mata jadi mata panda samasekali!

Jadi kalau aku pribadi sih, lebih prefer eyeliner ini daripada yang lama. Soalnya lebih enak aja gitu. Dan harganya lebih murah dengan isi yang lebih banyak dari eyeliner pen. Bahagia itu sederhana :’) Walaupun packagingnya menurut aku ngga eye catchingbanget, tapi yaudah lah ya toh aku pakai isinya. Tapi kalau pihak QL baca nih, ya mbok packagingnya agak kekinian dikit gitu. Kesannya jadul banget loh. Sayang kan cuma gara-gara packaging yang ngga menarik malah bikin orang ngga tertarik beli. Padahal isinya bagus. Jadi ya gitulah saran sedikit (kalau dibaca juga sih). Harganya sendiri murah banget, cuma Rp. 36.000,- kalau ngga salah untuk 8ml. Mungkin abisnya abad depan ini sih.

sudah teringat kubah masjid?

Diana Safitri

A sloth-blogger based on Surabaya who love eat more than anything. Beauty-related lovers, cute things hoarder, DIY junkies, pengangguran-seumur-hidup-tapi-uang-selalu-cukup wannabe. More about me : @didiana.s on instagram and @blogkatadiana on facebook. See ya!