Apa Itu Tamanu Oil? (+review pemakaian satu minggu)

Kalian pernah denger yang namanya tamanu oil ngga?

Apa, tamanu oil?

Yoi. Belum pernah? Sini sini kujelasin. Soalnya tanamu oil ini sukses bikin aku males pakai skincare lainnya. Kayak apa ya, paket lengkap aja gitu. Bocoran dikit, aku baru pakai dua minggu (review yang didokumentasiin cuma seminggu tapi, sowy) dan langsung memutuskan untuk repurchase kalo abis. Padahal harganya ya ngga murah-murah amat. Tapi ngga semahal eskeytu kok.

Sudah penasaran?

*pake jas dokter*

Oke, apa itu tamanu oil ?

Tamanu oil, atau Bahasa Indonesianya minyak nyamplung, adalah hasil ekstraksi buah nyamplung gaes. Buah nyamplung itu tumbuhnya di asia tenggara, termasuk di Indonesia. Walaupun jujur aku belum pernah liat pohon sama buahnya wk. Sebenernya tamanu oil ini udah lumrah dipakai sebagai skincare, Cuma kayaknya belum banyak yang tau ya termasuk aku ehe tengs tu pacar. Di tea tree oilnya TBS kalo ngga salah ada deh salah satu ingredientsnya itu tamanu oil.

Lumrah kan?

Tamanu oil ini banyak banget fungsinya, salah satunya katanya bisa jadi pengganti bensin lmao tapi aku gatau sih kalau yang itu. Yang aku tau tamanu oil itu bagus banget buat jadi skincare. Di foum female daily aku baca malah katanya lebih bagus dari argan oil dan rosehip oil!

Uwaow. Kaget akutuh.

Klaim dari tamanu oil ini lumayan banyak ya. Bisa mengurangi dark spot karena bekas luka, jerawat, maupun flek hitam, membantu regenerasi kulit biar lebih cepat, membantu meredakan inflamasi, antibakteri yang artinya bisa dijadiin obat jerawat, pokoknya banyak lagi deh. Termasuk melembabkan kulit tanpa bikin kulit kerasa berminyak, meredakan rasa sakit, mempercepat penyembuhan luka, dan lain lain dan sebagainya et cetera. Pas baca tuh aku rada skeptis ya, soalnya klaimnya itu banyak banget. Kayak, masa sih? Kalian juga pasti gitu kan?

Tenang aja, klaim diatas semua bener kok. Aku udah pakai dan pengen sujud ke pohon tamanu soalnya sudah meremehkan kekuatan doi.

Oiya sebelum lanjut aku pengen kasihtau aku pakai tamanu oil merek lokal. Namanya Tanamu Tanami dari Kutus Kutus Bali. Pernah denger ngga sebelumnya? Aku sih pernah liat mereknya. Cuma ya skeptis aja gitu, soalnya bukan merek skincare juga macem eskeytu.

Packagingnya kayak bukan skincare banget ga sih? Ya itu juga yang ada di pikiranku waktu itu. Ya emang bukan brand skincare kali, sis. Tapi jangan salah, packagingnya ngga se-ngasal itu kok. Boxnya niat, dan botolnya dari plastik tebal gelap. Ya lumayan lah, kalau jatuh kan ngga pecah. Secara harganya ngga kantong-kere-hore banget sis. Untuk 100ml Tanamu Tanami harganya Rp. 325.000,- dan sabun tanamu tanami harganya Rp. 75.000.- . sungguh tyda ramah untuk kantong kere kayak aku.

Untungnya ini gratis sih, dibolehin minta sama pacar ehe makasih loh.


Ini klaimnya si Tanamu Tanami. Mirip sama yang aku tulis diatas kan? Padahal aku tadi googling wk. Asli, skeptis parah aku awalnya. Sampe waktu masnya beli aku kayak “yaelah ngapain si beli gituan ngga pasti juga hasilnya”.

Ya memang kita tidak boleh men-judge sesuatu sebelum mencoba gaes.

Bahan dari Tanamu Tanami ini 50% nya tamanu oil. Jadi ya ngga abal-abal. Sisanya juga bahan herbal semua. Aman buat semua jenis kulit lah. Oiya, tamanu oil ini ngga clogpore. At least di aku sih ngga. Cuma yang lain juga bilang ngga clogpore sih. Terus baunya si tamanu oil sendiri tuh kayak apa ya, kayak kacang-kacangan. Tapi baunya Tanamu Tanami itu…………….kayak minyak angin mbah mbah. Serius dah, baunya persis itu. Tapi akusi seneng baunya, soalnya enak dan semacam nenangin. Bau bau aromaterapi lah kataku.

Cuma kan nda semua orang suka bau minyak angin ya 😐 gimana ini Kutus Kutus, bikin yang bau vanilla kek.

tanggal kadaluarsa. aman, gaes.

Kalau sabunnya sendiri sih baunya ngga semenyengat itu. Ya bau khas buah nyamplung aja, semacam bau bau kacang gitu. Yang ini enak sih baunya. Buat kalian yang ngga suka bau-minyak-angin-mbah-mbah pasti ngga ada masalah kalau pakai sabunnya. Baik sabunnya sama minyaknya kataku sama-sama ngaruhnya jadi ya bisa dijadiin pilihan lah ya.


Walaupun harganya nauzubilah buat kantong (ngga sih, aku aja yang kere. Apa apaan udah kerja masih kere) sabun ini gede kok. Bisa 2-3 bulan lah baru abis. Padahal aku pakenya sebadan-badan nyahahahaha.

Iya aku pakenya sebadan-badan. Bosen burik.

Sabunnya masih ada kandungan sabun (apa gimana?), tapi di mukaku ngga bikin kering samasekali. Abis cuci muka tuh mukanya berasa lembab. Tapi berasa bersih. Gimana ya, kesat tapi ngga bikin ketarik gitu. Kan ada tuh, yang lembab tapi bikin licin di muka. Berasa ngga bersih. Kalo ini berasa bersih.

Enak lah pokoknya.

Bosen denger penjelasan? Oke oke, ku bakal jelasin efek aku pakai tamanu oil ini selama seminggu. Iya sis, cuma seminggu tapi keliatan banget hasilnya.
Di aku sih keliatan banget. Kan kondisi kulit orang beda-beda yak. Ini Cuma pengalamanku aja, mungkin bisa dijadiin referensi gitu. Ehe.


Aku pakai sabunnya itu waktu mandi pulang kerja (entah sore entah malem tergantung mood wk) dan pakai oilnya pas banget abis mandi setiap hari. Soalnya kalo menurut aku, pakai minyak waktu badannya masih basah itu bikin minyaknya lebih gampang merata dan ngga greasy samasekali. Ya walaupun klaimnya minyak ini ngga greasy tapi kan tetep aja gitu, ini minyak. Gimanapun tetep berasa greasy. Dikit tapi. Kalau di muka sih, biasanya aku lap airnya terus aku semprotin toner baru pakai tamanu oil.

Yang langsung berasa itu efek lembabnya. Parah sih, kakiku itu ngga pernah selembab ini sebelumnya! Kakiku itu udah dikasih body lotion aja masih kering. Keringnya jelek banget lah, mana banyak bekas lukanya kan. Nah pakai tanamu oil sekali langsung lembab kayak kulit sehat gitu loh. Aku pakainya Cuma pas malem doang, takutnya kalau akai pagi-pagi di kantor baunya ngeganggu yang lain. Pernah skip satu hari juga ngga pakai dan lembabnya itu bertahan gitu.

Cinta banget aku lah.


Terus yang bikin aku cinta lagi itu, klaim mempercepat memudarkan dark spotnya juga bener gitu. Itu aku foot before-after satu minggu pemakaian, keliatan kan bekas jerawatnya memudar. Walaupun ngga drastic tapi yaaa segini itu udah bagus banget. Dan mukaku jauh jauh banget lebih cerah! Naik satu tone gitu. Ngga sementara kok, permanen. Semua orang bilang mukaku drastis banget perubahannya. Jadi ngga kumus kumus gitu ehe ehe. Terus keliatan kan di foto, mukaku jadi lebih glowing sehat gitu. Itu aku foto keadaannya sama, abis mandi belum pakai apa-apa di muka.
Baru satu minggu tuh, gimana kalau sebulan? Anjir, kek perawatan mahal aja.

Padahal emang mahal.

Terus hari ini (pas aku nulis) akutu baru banget jatuh. Lagi olahraga, lari, pengennya sehat malah lebam sebadan-badan. Jatuhnya itu lucu, kesandung. Kayak anak kecil.

Kebayang?

Sakitnya sih bisa diobatin, malunya itu lho.

Lukanya ngga dikit, muka aku lebam siku aku lebam dan yang paling parah sih lutut aku. Padahal udah pakai celana panjang masih aja 🙁

PERIH BOS! Adudu gakuku.

Terus aku keinget sama tamanu oil ini. Kan klaimnya itu anti bakteri dan ngurangin rasa sakit kan. Bener aja, aku pakai dua kali langsung berkurang jauh perihnya. Bisa dibilang hilang samasekali malah!

Pengen sujud syukur aku.

Cuma ya memarnya tetep sakit lah. Nah kan aku baru jatuh, nanti aku update lagi deh disini secepet apa lukaku bakal sembuh ehe.

Kalo inget.

Dari yang skeptis banget sama tamanu oil sekarang aku jadi cinta pakai banget sama minyak ini! Efeknya itu cepet, dan klaimnya juga beneran bener gitu. Walaupun harganya agak nganu ya (dan baunya juga bagi sebagian orang bakal ganggu banget), tapi menurut akusi worth the price banget! Toh ngga digelogok langsung abis kan. Aku pakai sebadan-badan aja baru berkurang dikit banget loh. Ini aku udah dua mingguan lebih pakai minyak ini dan ngga ngerasain ada efek gaenak samasekali.
Cinta banget pokoknya. Sama yang ngasi juga.

Kalau kalian mau beli Tanamu Tanami, bisa beli di sini, hati hati barang palsu ya, harganya emang segitu satu Indonesia. Untuk sabun nya bisa beli di sini. Cuma kan ini ngga 100% tamanu oil ya, kalau kalian nyari yang pure tamanu oil doang aku saranin beli di SkinDewi. Per 25ml harganya kalau ngga salah sekitar Rp. 80.000.- an sekian gitu.

Coba aja dulu, tar nyesel kalo ngga nyoba loh. Serius akutu.

Diana Safitri

A sloth-blogger based on Surabaya who love eat more than anything. Beauty-related lovers, cute things hoarder, DIY junkies, pengangguran-seumur-hidup-tapi-uang-selalu-cukup wannabe. More about me : @didiana.s on instagram and @blogkatadiana on facebook. See ya!